oleh

Supriyanto Antok dan Mumtaz Rais Siap Tarung di Pilkada Sleman

Harianpilar.com, Yogyakarta –¬†Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) serentak 2020 Kabupaten Sleman Provinsi Yogyakarta bakal diramaikan kalangan milenial. Setidaknya sudah ada dua nama tokoh muda yang muncul ke permukaan yakni kader PDI Perjuangan Supriyanto dan kader Partai Amanat Nasional (PAN) Mumtaz Rais.

Munculnya baliho Supriyanto dan Mumtaz Rais di perempatan kentungan ring road jalan Kaliurang Sleman banyak mendapat perhatian publik dan viral di media sosial.

Supriyanto Antok akan maju melalui PDIP satu-satunya partai yang bisa mengusung calon sendiri di Pilkada Sleman. Mumtaz Rais diprediksi maju melalui Partai Amanat Nasional (PAN) mempunyai 6 kursi harus berkoalisi karena syarat minimal mengusung calon bupati/wakil bupati 20% dari 50 kursi DPRD yaitu 10 kursi. Petahana Wakil Bupati Sri Muslimatun kader Nasdem masih membutuhkan banyak partai. Peta kekuatan partai politik di DPRD Sleman, PDIP 15 kursi, PAN 6 kursi, PKB 6 kursi, Gerindra 6 kursi, PKS 6 kursi, Golkar 5 kursi, Nasdem 3 kursi, PPP 3 kursi.

Diantara kandidat yang sudah muncul ke publik, Supriyanto Antok dan Mumtaz Rais merupakan representasi dari kaum muda yang akan bertarung di Pilkada Sleman menarik perhatian masyarakat. Keberadaan anak muda menjadi penting karena persoalan yang dihadapi Slemab kedepan berkaitan dengan anak muda akibat bonus Demografi di Indonesia.

Supriyanto ST MM yang mengangkat tagline “Sleman Terdepan, Wayahe Wonge Dewe” ketika dihubungi awak media mengatakan, telah menjalani proses pendaftaran dan fit proper test di internal PDIP. “Saya masih menunggu Rekomendasi Ketua Umum PDIP, Insya Allah nantinya bisa ditugaskan di Pilkada Sleman,” ujarnya. Sleman bisa jadi Terdepan jika dipimpin anak muda dan tanggap terhadap perubahan jaman seperti ekonomi kreatif, perkembangan digital, pariwisata dan keberadaan perguruan tinggi ternama seperti UGM UNY UIN UII Universitas Sanata Dharma, Universitas Atmajaya, STIE YKPN dan lain-lain ada di Sleman.

“Sleman juga bisa menjadi ikon kebhinekaan dengan beragam suku agama dan golongan masyarakat hidup bertoleransi, tampilnya pemimpin muda bisa mewarnai kebhinekaan dalam konteks kekinian, bisa dipahami oleh anak milenial jaman now!,” ujar Supriyanto yang pernah menjadi Wakil Ketua DPD PDIP DIY dan Koordinator Komite Pemuda dan Olahraga DPP PDIP.

Pengamat politik UIN Sunan Kalijaga Dr Abdur Rozaki, menilai, kontestasi politik di pilkada Sleman harus didorong untuk mematahkan kekuatan oligarkhi politik lama yg dalam beberapa dekade terakhir tidak banyak membuat inovasi dan gebrakan lainnya di dalam perbaikan kesejahteraan masyarakat. Muncul figur politik muda jg harus dilihat dalam konteks dua hal, apakah ia menjadi bagian dari kepanjangan oligarki politik lama, ataukah kekuatan baru yang akan menghadirkan kebijakan kesejahteraan baru di dalam masyarakat.

“Ada anak muda yang muncul sebagai bagian dari reprsentasi oligarki politik lama, yg tidak akan memberikan banyak perubahan di dalam masyarakat, seperti figur Mumtaz rais, ada anak muda yang berupaya mematahkan jalinan oligarki lama menuju harapan baru masyarakat akan perbaikan keadilan di dalam masyarakat. sebaiknya anak muda seperti Supriyanto membangun representasi publik semacam ini,” ujar Rozaki. (Rls/Sifa)

Komentar